LINDUNGI AKSI SESUAI KONSTITUSI

BANDUNG (sigabah.com)—Setelah Kapolri Jendral Polisi Tito Karnavian mengeluarkan larangan aksi pada tanggal 2 Desember 2016,  Kapolda ramai-ramai keluarkan maklumat. Setelah Kapolda Metro Jaya dan Kapolda Jawa Barat, selanjutnya Kapolda Jawa Timur, Sulawesi Selatan dan Riau.

Maklumat Kapolda Metro Jaya dengan nomor Mak/04/XI/2016 itu berisi sejumlah aturan dan ketentuan terkait dengan penyampaian pendapat di muka umum. Salah satunya berisi larangan untuk berbuat makar. Maklumat tersebut dikeluarkan dan ditanda tangani Kapolda pada tanggal 21 November 2016. Isi maklumat versi Kapolda Metro Jaya, selengkapnya dapat dibaca di sini

 Tidak jauh berbeda,  Maklumat Kapolda Jawa Barat bernomor Mak/01/XI/2016 yang dikeluarkan pada hari Rabu 23 November 2016 itu berisi delapan poin terkait tentang penyampaian pendapat dimuka umum.

Meski dalam maklumat, yang ditandatangani masing-masing Kapolda itu, tidak disebutkan larangan melakukan Aksi Bela Islam III 212, tetapi isi Maklumat tersebut mempersempit ruang gerak massa Aksi.

Hendaknya kita sikapi maklumat itu sebagai salah satu upaya memberikan arahan kepada masyarakat agar memahami tentang undang-undang serta hal-hal yang wajib dipatuhi dalam melakukan penyampaian pendapat di muka umum. Tentu saja, maklumat itu tidak digunakan dalam konteks pelarangan Aksi Bela Islam III 212 karena unjuk rasa merupakan hak dan dijamin konstitusi.

25-nov-ke-1

Aksi sesuai dengan konstitusi ditegaskan Demiz, sapaan akrab Wakil Gubernur Jawa Barat, Deddy Mizwar.  Demiz  tak mempermasalahkan Ormas Islam atau warga Jawa Barat yang akan kembali mengikuti aksi unjuk rasa tersebut di Jakarta.

“Gak apa apa orang mau unjuk rasa, dilindungi undang-undang. Apalagi ini tujuannya untuk zikir,” ujar Demiz saat ditemui di kantor Bappeda Jabar, Bandung, Selasa (23/11/2016), dikutip dari arah.com

Sikap yang sama ditunjukkan pula oleh Pakde Karwo, sapaan akrab Gubernur Jawa Timur Soekarwo.

“Saya tak bisa melarang demo karena merupakan hak dan dijamin konstitusi,” ujar Pakde Karwo, kepada wartawan di Kantor Gubernur Jatim di Surabaya, Rabu (22/11), dikutip dari arah.com

Maklumat Polisi Ancam Demokrasi ???

Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta menilai, maklumat yang dilakukan sebagai antisipasi demonstrasi yang diadakan pada tanggal 2 Desember 2016 oleh berbagai organisasi masyarakat dinilai tidak hanya kemunduran dalam era reformasi, tetapi juga ancaman terhadap demokrasi.

“Lembaga Bantuan Hukum Jakarta (LBH Jakarta) berpendapat Kepolisian mengambil jalan pintas dengan mengeluarkan maklumat yang berisi ancaman kepada demonstran,” demikian pernyataan Direktur Lembaga Bantuan Hukum Jakarta Alghiffari Aqsa dalam keterangan tertulisnya di laman bantuanhukum.or.id Selasa (22/11/2016) dan juga tersebar di media sosial.

Menurut LBH Jakarta,  ada 5 permasalahan dalam Maklumat Kapolda Metro Jaya tersebut yang dinilai sebagai ancaman demokrari.

Pertama, Pembatasan aksi mengancam kebebasan berpendapat dan demokrasi

“Penyampaian pendapat bagian dari hak asasi manusia.  Hal tersebut dalam Pasal 28 ayat (3) UUD NRI 1945, Pasal 25 UU No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, dan Pasal 19 Kovenan Internasional Hak-Hak Sipil dan Politik (UU No. 12 Tahun 2015). Pembatasan terhadap kebebasan berpendapat hanya dapat dilakukan dengan Undang-Undang. Dalam hal ini kita sudah semestinya mengacu kepada UU No. 9 Tahun 1998 tentang Penyampaian Pendapat Di Muka Umum yang mengatur mengenai pembatasan demonstrasi,” tulisnya.

Kebebasan berpendapat dan berekspresi merupakan elemen penting dalam demokrasi. Ancaman terhadap demonstrasi tanggal 2 Desember 2016 juga merupakan ancaman terhadap kelompok masyarakat sipil lain yang menyuarakan ketidakadilan.

25-nov-ke-2

Kedua, penggunaan pasal makar yang merupakan pasal multitafsir atau pasal karet

“Maklumat Kapolda menegaskan mengenai larangan makar terhadap Presiden dan atau Wakil Presiden, hendak memisahkan diri dari NKRI dan makar dengan menggulingkan Pemerintah Indonesia. Kapolda menegaskan ancaman dengan pidana mati atau pidana penjara paling lama dua puluh tahun. Hal tersebut mengacu pada Pasal 104, 106, dan 107 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).”

Pasal ini dinilai pasal multi tafsir (pasal karet) dan sering digunakan untuk mengkriminalisasi aktivis diera Orde Baru.

Menurut LBH,  sudah hal lazim dalam demonstrasi,  para demonstran menyampaikan ketidakpuasannya terhadap pemerintah atau berteriak agar Presiden dan Wakil Presiden mengundurkan diri atau digulingkan. Namun berlebihan jika kepolisian menerapkan pasal makar hanya karena ekspresi.

Ketiga, mengeluarkan ancaman pidana hukuman mati

“Adanya penegasan ancaman hukuman pidana mati dalam Maklumat Kapolda menunjukkan bahwa Kepolisian RI dan pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla tidak malu dengan hukuman mati yang merupakan hukuman yang kejam dan tidak berperikemanusiaan. Sebagai sebuah negara demokrasi seharusnya hukuman mati ditinggalkan oleh Indonesia. Pidato Jokowi di Australia Oktober yang lalu, yang mengatakan bahwa Indonesia akan mengevaluasi hukuman mati terbukti hanya sekedar lip service semata.”

Keempat, pembatasan waktu aksi bertentangan dengan UU No. 9 Tahun 1998

“Peraturan Kapolri No. 9 Tahun 2008 yang membatasi aksi hingga pukul 18.00 bertentangan dengan ketentuan UU No. 9 Tahun 1998. Hal tersebut terlihat dalam penjelasan Pasal 13 ayat 1 huruf (b) menjelaskan bahwa penyampaian pendapat di muka umum dapat dilakukan pada malam hari dengan berkoordinasi terlebih dahulu dengan aparat keamanan.”

Kelima, aksi tidak boleh mengganggu fungsi jalan raya/arus lalu lintas

Menurut LBH, melarang atau membatasi aksi dengan alasan terganggunya fungsi jalan raya atau arus lalu lintas adalah alasan yang mengada-ada.

25-nov-ke-3

“Sudah jadi pengetahuan umum bahwa demonstrasi sedikit banyak akan mengganggu arus lalu lintas. Memperlancar arus lalu lintas, memberitahu kepada masyarakat arus alternatif ketika demonstrasi justru merupakan tugas kepolisian sebagaimana diatur dalam Pasal 18 huruf b Peraturan Kapolri No. 9 Tahun 2008. Polisi dapat bertindak jika ada pemblokiran jalan oleh demonstran.”

Selain lima permasalahan tersebut, LBH Jakarta mengapresiasi Kapolda Metro Jaya melarang provokasi yang mengarah kepada sentimen SARA. Adanya ujaran kebencian dan sentimen berbasis SARA yang berpotensi mengarah kepada serangan kepada etnis tertentu merupakan tindakan yang bertentangan dengan semangat demokrasi sehingga sudah sepatutnya kepolisian melakukan tindakan tegas terhadap hal tersebut.

“Surat Edaran Kapolri tentang Ujaran Kebencian (hate speech) sudah seharusnya diterapkan ketika demonstrasi, tetapi bukan melarang keseluruhan demonstrasi.”

LBH Jakarta juga mengingatkan bahwa dalam demonstrasi, justru aparat keamananlah yang sering melakukan tindakan pelanggaran hukum.

Berdasarkan hal tersebut, LBH Jakarta mendesak Kapolda Metro Jaya untuk menarik kembali Maklumatnya No. Mak/04/XI/2016 tentang Penyampaian Pendapat di Muka Umum dan mengawal dengan baik setiap aksi demonstrasi yang dilakukan oleh masyarakat.

Selanjutnya, LBH Jakarta menghimbau agar setiap demonstrasi dilakukan dengan damai dan tidak ada ujaran kebencian terhadap etnis tertentu. Baca selengkapnya di sini

Aksi Bela Islam 411 telah membuktikan bahwa umat Islam merupakan warga Negara yang taat hukum dan memiliki hak yang sama sesuai perlindungan hukum. Jadi, sudah sepantasnya apabila Aksi itu dilindungi dalam koridor konstitusi, bukan malah ditakut-takuti, bahkan dilarang dengan “dalil maklumat polisi” sebagai pelanggaran konstitusi. 🙂

By Tim Sigabah Waspada

Editor: Amin Muchtar, sigabah.com/beta

Lampiran I. Maklumat Kapolda Metro Jaya

25-nov-1

25-nov-2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *