Panglima TNI: Nobar Film G30S/PKI, Itu Perintah Saya, Mau Apa?

BANDUNG (sigabah.com)—Pihak TNI AD berencana menggelar nonton bareng (Nobar) film G30S/PKI di lingkup internal institusinya. Rencana tersebut menuai polemik. Namun Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo enggan ambil pusing dengan polemik tersebut.

“Itu memang perintah saya, mau apa? Yang bisa melarang saya hanya pemerintah,” kata Gatot di Makam Bung Karno (MBK), Bendogerit, Blitar, Senin (18/9/2017).

Terlebih, lanjut Gatot, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo sudah mengizinkannya memerintahkan seluruh anggota TNI menonton film garapan era Orde Baru tersebut.

Saat ditanya soal materi film yang masih menjadi polemik, Gatot mengatakan, menonton film tersebut merupakan upaya meluruskan sejarah.

“Biarin aja, saya nggak mau berpolemik. Ini juga upaya meluruskan sejarah. Saya hanya ingin menunjukkan fakta yang terjadi saat itu. Karena anak-anak saya, prajurit saya, masih banyak yang tidak tahu,” jelasnya.

Menurutnya, bahkan Presiden Sukarno sendiri pernah memberi pesan untuk tidak melupakan sejarah.

“Sejarah itu jangan mendiskreditkan. Ini hanya mengingatkan pada anak bangsa, jangan sampai peristiwa itu terulang. Karena menyakitkan bagi semua pihak. Dan korbannya sangat banyak sekali,” ucapnya.

Film Pengkhianatan G30S/PKI dibuat di era Presiden Soeharto, tepatnya pada 1984. Film ini mengisahkan pemberontakan anggota Partai Komunis Indonesia yang, menurut sejarah versi pemerintah, terjadi pada 30 September 1965. Arifin C. Noer menjadi penulis naskah sekaligus sutradara film tersebut.

Di era Orde Baru, film Penumpasan Pengkhianatan G30S/PKI wajib diputarkan dan ditonton di televisi tiap 30 September. Seluruh sekolah juga mengharuskan murid-muridnya menonton film dan meresensi film tersebut. Pada 1998, bersamaan dengan lengsernya kekuasaan Orde Baru, peraturan tersebut dihapus.

teropongsenayan.com | sigabah.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *